perbedaan-kpr-syariah-kpr-bank-syariah-dan-kpr-bank-konvensional

Perbedaan KPR Syariah, KPR Bank Syariah dan KPR Konvensional

Perbedaan KPR Syariah, KPR Bank Syariah dan KPR Konvensional – Masih banyak yang masih bingung terhadap pola KPR yang berlaku di masyarakat saat ini. Karena setidaknya, kini ada 3 (tiga) jenis KPR yang bisa menjadi pilihan masyarakat luas.

Ya, semenjak era KPR Syariah (KPR dengan konsep syariah dan cicilan langsung ke developer) mulai marak beberapa tahun ke belakang, masyarakat kini memiliki pilihan lebih banyak untuk memiliki hunian.

Pola KPR Syariah bisa populer dan cepat berkembang karena menawarkan kemudahan dan berbagai keuntungan dibandingkan 2 pilihan yang sebelumnya ada di Indonesia. Yaitu KPR Bank Syariah dan KPR Konvensional.

Namun, seperti yang disinggung pada awal tulisan ini, bahwa masyarakat masih banyak yang bingung perbedaan antara KPR Syariah, KPR Bank Syariah, dan KPR Konvensional. Terutama membedakan antara KPR Syariah dan KPR Bank Syariah.

Baca Juga : Mau Tau Cara Cerdas Beli Rumah Tanpa Riba?

Nah, tulisan ini insyaAllah akan mengupas secara garis besar perbedaan antara ketiga skema pembayaran KPR tersebut. Tulisan ini dibuat oleh Ust. Farhan Alwayni. Menurut beliau, setidaknya ada 7 hal yang menjadi dasar perbedaan tersebut.

Perbedaan KPR Syariah, KPR Bank Syariah dan KPR Konvensional

1. Pihak Yang Bertransaksi

🔘 KPR Syariah: 2 Pihak yaitu antara pembeli dan developer
🔘 KPR Bank Syariah: 3 Pihak yaitu antara pembeli, developer dan bank
🔘 KPR Bank Konvensional: 3 Pihak yaitu antara pembeli, developer dan bank

Maka harus kita cermati apakah KPR bank baik syariah atau konvensional terjadi transaksi jual beli atau hanya pendanaan dari bank. Jika memang jual beli maka halal dan jika hanya pendanaan bank maka haram.

2. Barang Yang Dijaminkan

🔘 KPR Syariah: Rumah yang diperjualbelikan/kredit tidak dijadikan jaminan
🔘 KPR Bank Syariah: Rumah yang diperjualbelikan/kredit dijadikan jaminan
🔘 KPR Bank Konvensional: Rumah yang diperjualbelikan/kredit dijadikan jaminan

Ada ikhtilaf ulama mengenai apakah barang yang diperjualbelikan boleh dijadikan jaminan atau dilarang. Dalam hal ini, KPR Syariah mengambil pendapat bahwa rumah yang sedang diperjualbelikan/kredit dilarang dijadikan jaminan.

3. Sistem Denda Keterlambatan

🔘 KPR Syariah: Tidak ada denda keterlambatan
🔘 KPR Bank Syariah: Ada denda keterlambatan
🔘 KPR Bank Konvensional: Ada denda keterlambatan

Dalam KPR Syariah tidak boleh ada denda jika ada keterlambatan cicilan karena itu termasuk riba. Dalam jual beli kredit maka sejatinya adalah hutang piutang. Jadi jika harga sudah di akadkan maka tidak boleh ada kelebihan sedikitpun baik dinamakan denda, administrasi atau bahkan infaq sekalipun. Karena ini termasuk mengambil manfaat dari hutang piutang yaitu riba.

4. Sistem Sita Jika Tidak Mampu Melanjutkan Pembayaran

🔘 KPR Syariah: Tidak ada sita
🔘 KPR Bank Syariah: Tidak ada sita
🔘 KPR Bank Konvensional: Ada sita

Dalam KPR Syariah tidak boleh melakukan sita jika pembeli tidak sanggup mencicil lagi. Karena rumah tersebut sudah sepenuhnya milik pembeli walaupun masih kredit. Solusinya adalah pembeli ditawarkan untuk menjual rumahnya baik lewat pembeli atau dengan bantuan developer.

Jika misal sisa hutang masih 100 juta kemudian rumah terjual 300 juta. Maka pembeli membayar sisa hutang yang 100 juta dan nilai 200 juta adalah hak pembeli.

5. Sistem Pinalty Jika Mempercepat Pelunasan

🔘 KPR Syariah: Tidak ada pinalty
🔘 KPR Bank Syariah: Tidak ada pinalty
🔘 KPR Bank Konvensional: Ada pinalty

Jika pembeli mempercepat pelunasan misal dari tenor waktu 10 tahun kemudian di tahun 8 sudah lunas maka tidak ada pinalty dalam KPR Syariah karena itu adalah riba. Bahkan ada sistem diskon yang nilainya dikeluarkan saat pelunasan terjadi.

6. Sistem Asuransi

🔘 KPR Syariah: Tidak ada asuransi
🔘 KPR Bank Syariah: Ada asuransi
🔘 KPR Bank Konvensional: Ada asuransi

Baca Juga : Mengapa Perumahan Syariah Tidak Menggunakan Sistem Asuransi?

Dalam KPR Syariah tidak memakai asuransi apapun karena asuransi adalah haram yang didalamnya ada riba, ghoror, maysir dan lain-lain.

7. Sistem BI Checking Untuk Menilai Kelayakan Konsumen

🔘 KPR Syariah: Tidak ada BI Checking
🔘 KPR Bank Syariah: Ada BI Checking
🔘 KPR Bank Konvensional: Ada BI Checking

Dalam KPR Syariah tidak ada BI Checking sehingga sangat memberikan kemudahan bagi calon pembeli yang kesulitan jika melalui sistem BI Checking seperti:

1. Karyawan Kontrak
Syarat lolos BI Checking secara umum adalah karyawan tetap. Jadi bagi karyawan kontrak akan kesulitan jika ingin membeli rumah lewat KPR bank baik itu Bank Syariah maupun Bank Konvensional.

2. Pengusaha/pedagang Kecil
Syarat lainnya yang bisa meloloskan calon buyer dari BI Checking adalah pengusaha yang memiliki izin usaha dan laporan keuangan. Jadi bagi pedagang kecil seperti tukang bakso, somay, sayur, gorengan dan lainnya akan sulit jika ingin membeli rumah lewat bank.

3. Usia Lanjut
Calon pembeli yang sudah usia lanjut diatas 50 tahun maka tidak akan bisa membeli rumah lewat bank karena ada batasan usia produktif jika membeli lewat bank.


Inilah penjelasan tentang perbedaan KPR Syariah dengan KPR Bank baik Bank Syariah ataupun Konvensional.

KPR Syariah Insyaa Allah dalam transaksinya terhindar dari sistem ribawi dan juga banyak kemudahan yang diberikan bagi para calon pembeli.

Semoga Allah ‘Azza wa Jalla memberikan kemudahan kita semua untuk membeli rumah dengan sistem syariah tanpa riba.

Salam Sukses Mulia Penuh Keberkahan.

NOTE:
Mau update tips seputar rumah syariah dan juga inspirasi & motivasi Islami yang mencerahkan langsung melalui smartphone Anda? Invite PIN BBM: 5F4BA988. Dapatkan inspirasi yang menarik langsung melalui smartphone Anda setiap minggunya.

Artikel Terkait

Ini Perbedaan Transaksi Riba dan Syariah Yang Perl...
views 1.6k
Banyak orang yang belum paham dan bertanya-tanya mengenai transaksi yang mengandung riba dan transaksi yang syariah. Pertama-tama yang perlu kita keta...
Ini Ciri-ciri Perumahan Dengan Konsep Perumahan Sy...
views 2.4k
Seperti yang Anda sudah tahu, akhir-akhir ini semakin banyak bermunculan perumahan yang mengusung konsep perumahan syariah. Makin tingginya kesadaran ...
Ini Dia Cara Cerdas Beli Rumah Tanpa Riba
views 16.9k
Cara Cerdas Beli Rumah Tanpa Riba - Kian hari harga rumah kian tinggi. Hampir pasti harga rumah dari waktu ke waktu akan selalu meningkat. Kalau sudah...
Mau Perumahan Syariah Yang Benar-benar Cocok Denga...
views 553
Alhamdulillah Blog Rumah Syariah Berkah telah tayang selama beberapa bulan. Dan selama waktu itu juga Blog ini telah menghadirkan tulisan-tulisan yang...
Bolehkah Membedakan Harga Tunai (Cash) dan Cicilan...
views 1.3k
Mungkin Anda bertanya-tanya, mengapa di dalam perumahan yang mengusung konsep syariah terdapat harga yang berbeda? Biasanya memang perumahan yang meng...
Masih Mau Mengajukan KPR Konvensional? Ini 5 Alasa...
views 965
Bagi Anda yang sedang mencari-cari rumah ideal pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah KPR (Kredit Kepemilikan Rumah). Bahkan mungkin saking banya...

Comments

comments

Nasuha Alhuda

Selain aktif di bisnis properti, aktif juga di bisnis fashion. Juga menjadi blogger di eksisbisnis.com. Sukses dunia akhirat bukan pilihan, melainkan tujuan yang harus diperjuangkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *